Heosers ke Jogjaaaa!!

"Bisa jugaaaa kita gak heos liburan bareng!"
Sebuah mobil di jalanan sekitar objek wisata Pantai Drini Yogyakarta terlihat lebih norak dari mobil lainnya, itulah mobil kita -eh mobil kami. 7 orang remaja kelewat tanggung (muda enggak, tua belum) sedang menikmati liburan yang terdeteksi sebagai 'wacana belaka' sejak bersahabat hampir 10 tahun lamanya. Mobil tersebut sebetulnya bukan mobil modifan, apalagi mobil sport dua pintu yang jelas bakal bikin siwer orang sepanjang jalan. Yang bikin mobil kami norak adalah ada anduk dijemur di jendela depan; warna ijo, gambar katak.
Isma (well, this is a writer), Hana, Miranty, Gitta, Wildan/Idan, Lugiyan/Ugi, dan Iqbal/Ibay yang berteman sejak zaman pacaran masih angkot-angkotan sampai sekarang sudah punya calon pasangan hidup masing-masing *insya Allah*, dikenal sering sekali merencanakan liburan se-geng dan tapi gak pernah terwujud, atau yang dalam bahasa Sunda istilahnya heos (n. adj.). Would somebody tell us why? Because actually we never know. Lalu, sedikit tabungan dari hasil kerja keras masing-masing dan beratnya beban pekerjaan selama weekday, membuat kita lebih bertekad dan lebih nekat untuk merealisasikan liburan meskipun hanya sesingkat dari Sabtu ke Minggu.. Yikes, a fake naked travelers gone for a short weekend escape!
Ngajogjakarta Hadiningrat atau yang lebih dikenal dengan sebutan Daerah Istimewa Yogyakarta menjadi tujuan perjalanan kami. Kenapa ya perasaan kok Jogja mulu? Because there are many low-price destinations around, despite the province was quite easy to reach by one train trip from Bandung or Tasikmalaya. Emang gak bosen ke Jogja mulu? Ya, kami pernah ke Jogja (ini yang ke 4 apa 5 gitu buat gue), study tour SMP kami juga ke Jogja but please, berangkat sama sahabat pasti beda serunya. Dan liburan kami kali ini ke Jogja bagian Gunungkidul, which fortunately I've never stepping on yet.
Berangkat bareng si Ibay dari Stasiun Kiaracondong Bandung pada Jumat sore tanggal 5 Mei 2017, harus kehilangan kursi panjang buat tidur karena 3 jam kemudian Mira, Gitta, Idan, dan Ugi naik di Stasiun Tasikmalaya. Sementara Hana udah sampe Jogja duluan karena berangkat dari Jakarta Jumat siang, dan harus nungguin kita yang baru bakal sampe di Stasiun Lempuyangan Sabtu shubuh. Seriously? U must be very patient :""
Keluar gerbang stasiun sekitar pukul 3 dini hari, supir rental mobil udah nungguin aja pinggir jalan untuk serah terima jabatan -sebagei supir. Dan kami gak buang waktu lagi untuk langsung tancap gas ke arah Utara menuju Gunungkidul. Ya bayangin aja waktu cuma 2 hari kalo ditambah leyeh-leyeh paling mentok cuma bisa 2 lokasi wisata aja.
Sadranan Beach
Who run the world? Girls~
Sabtu, 6 Mei 2017, baru check in menjelang maghrib di hotel ekonomis dan angker tapi luar biasa gede banget kamarnya karena bangunan Belanda gak etis di sekat-sekat kayak kosan orang Indonesia. Sempet mau protes keras karena temen-temen sepakat cuma booking 1 kamar deluxe yang ada ruang tamu dan 2 king-size bed. Tapi akhirnya se7 juga karena kalo tidur masing-masing emang gak akan rame sekaligus serem pasti, dan lagi 3 cowok petakilan ini adalah temen deket dari SMP yang udah gak ada menarik-menariknya di mata gue, gak deh cuma udah kayak sesama cewek aja jadinya, haha. Alhasil antrean kamar mandi lebih panjang dari yang semestinya, waktu buat persiapan berangkat kebuang banyak cuma karena satu orang mandi lebih lama dari yang lain. Above all, gue jadi amat sangat terbatas buat dandan karena gak bisa lepas jilbab. Meh..
Hari pertama bener-bener non-stop lancong sana-sini, harusnya sih bikin tepar karena cape banget tapi kita masih kuat ketawa bruakakak sambil melek ampe lewat tengah malem setelah menjajal tempat-tempat hits di Jogja:
  1. Pantai Sadranan
  2. Pantai Drini
  3. Pantai Parangtritis (meskipun gak turun karena B aja tempatnya)
  4. Gumuk Pasir Parangkusumo (meskipun gak turun karena ajegile panas banget dan B aja juga)
  5. Jalan Malioboro (dikata mainstream tapi tetep aja jadi destinasi wajib)
  6. House of Raminten (yang WL nya berjam-jam dan baru bisa makan pas udah larut)
Drini Beach
Minggu, 7 Juli 2017, the last but not least, Hana yang dateng duluan harus juga pulang duluan pake kereta siang sedangkan yang lain pake kereta jam 8 malem. Untuk itu kami memaksimalkan waktu dengan check-out pagi-pagi dan langsung keliling Kota Jogja berburu oleh-oleh, meskipun gue pribadi gak tertarik beli apa-apa karena orangtua dan kakak baru aja dari sini bulan lalu. Jogja has a sort of magnet, eh?
Depan hotel. Taken by abang-abang kang bersih-bersih.
Abis muter-muter nyari tempat makan yang khas, at the end we landed at ayam goreng tepung Olive yang jadi andalan anak kampus Jogja. Tempat mirip KFC harga sama kayak Sabana. Mantap memang. Dari situ kami melanjutkan perjalanan ke Tamansari Water Castle atau Istana Air Tamansari yang well, I think it should get some renovation. Dan memang waktu itu di beberapa titik lagi direnovasi, cuma gue harap kedepannya ada border/batasan jelas antar kawasan istana dan permukiman penduduk sekitar. Karena di dalem kami sempet bingung mau lewat jalan yang mana, asal masuk sana-sini malah jadi ke komplek rumah warga.
Tamansari Water Castle
Selesai makan di burjo (gak afdol dong ke Jogja gak ke burjo) dan beli beberapa cemilan, kami memutuskan balikin mobil rental dan nunggu di stasiun sampe jam kepulangan tiba. And yaaaa, finally we made it! Liburan emang cape, boros, tapi worth the effort because we'll never know when we have time to re-paint the closeness and bond with our beloved friends altogether. Meskipun pas nyampe di Stasiun Kiaracondong Senin dini hari gue harus langsung balik, mandi, makan dan bergegas lagi buat rapat di Jakarta, tapi gue seneng. Seneng karena sesibuk apapun gue, ternyata masih bisa membagi waktu dengan benar. Dan seneng karena sesibuk apapun sahabat gue, mereka mau memprioritaskan liburan bareng-bareng gue.
So since now and then, the Heosers wasn't only a gank of heos-talkers anymore..
The memory of us will remain forever..
PS: Dan yang paling bikin seneng sebenernya adalah Hana dan Gitta sekarang udah pake jilbab juga. Next liburan gue gak akan sendirian lagi tutup auratnya ekekek.



Post a Comment