Sepenggal kisah dari Jogja

Saat ini gue lagi di Yogyakarta, kebetulan ini adalah hari terakhir gue di kota tanpa angkot. Ada cerita gila, mungkin paling gila yang pernah gue alamin. Dan.. gue nulis ini saat lagi ngumpet di kosan temen.

Ceritanya sekitar 2 jam lalu, gue masih inget tadi itu jam 11.57 saat gue dan Thossan keluar dari rumah makan deket tempat tournamen. Gue gak akan sebut tournamen apa, antara apa dan apa. Gue cuma mau bilang ini tournamen khusus orang Indonesia Timur. Gue dan Thossan hanya teman dari mereka.

Nyampe tempat tournamen, banyak orang ngumpul di luar. Kita pikir lagi break dzuhur, tapi langsung ragu karena break gak biasanya segaduh ini. Lalu ada temen gue manggil, mukanya panik dan dia hampir nangis. Gue di suruh masuk ke tempat makan dimana dia ngumpul sama yang lain, katanya di dalem lapang ada yang berantem dan kita di amankan keluar.

Tadi itu gue mikirnya cuma berantem adu jotos doang, hal lumrah dalam kejuaraan. Tapi 10 menit kemudian orang-orang dari dalem lapang berhamburan keluar, lari tunggang-langgang macam lagi dikejar banteng matador. Gue kaget karena yang lain narik-narik gue biar ikut sembunyi. Padahal gue gak ngapa-ngapain, ikut tournamen aka kagak! Ternyata.. Yang tawuran itu anak-anak dari daerah di Indonesia Timur yang berbeda. Dan kalau gue temenan sama salah satunya, berarti gue adalah musuh bagi daerah yang lain.


Lo semua gak akan bisa bayangin gimana takutnya jadi gue, ngelihat orang dupukulin keroyokan di depan mata kepala sendiri sampai kepalanya berdarah-darah. Lama-lama mereka bawa golok, parang, bahkan ada yang bawa samurai! Edan men gue udah hopeless aja. Temen-temen gue gak ada satupun yang bawa benda tajam gitu, mereka cuma bisa lari kabur kebirit-birit takut kena bacok. Gue heran itu orang dapet parang ama samurai gitu dari mana?! Di Jogja dimana tempat jualan kayak gitu?! Gue yakin mereka emang udah nyiapin alat-alat itu.

Gue dibawa temen ke tempat lain, sama-sama restoran tapi mendadak sepi sampe pemiliknya kabur ke belakang. Baru juga duduk, anak-anak di luar udah kabur lagi, ada yang ngejar lagi. Anak daerah itu gak banyak, kubu temen-temen gue lebih banyak. Tapi gak ada yang bawa gituan. Akhirnya temen-temen gue balik ngelawan, ada yang bawa kayu gede, pisau yang dijarah dari dapur restoran, sampai ada temen gue yang nyabut besi parkiran yang ujung-ujungnya pake rante. Gilaaaa! Gue cuma bisa berdoa, siapalah yang bisa gue percaya bisa ngelindungin gue kecuali Allah.

Suasana makin panas, gue sekilas ngelihat orang berdarah-darah dibawa kabur pakai motor. Kemudian temen cowok yang ngelindungin kita teriak nyuruh lari, gue lari ke belakang restoran, ke dapur deket kamar mandi. Gue udah gak peduli kotor atau enggaknya. Gue panggil Thossan, yang lain juga ikut masuk. Di dapur sempit itu ngumpetlah sekitar 10 orang yang ketakutan, temen cewek gue ada yang pingsan. Kesalahan besar ngukutin rasa penasaran ngelihat orang luka-luka sampai dia pusing sendiri lihat darah. Gue sendiri masih tegang, gak inget nangis yang gue inget cuma Allah dan mami, awalnya beliau gak mau gue ke Jogja maen ama temen-temen orang Timur, gue yakinkan sama mami bahwa mereka baik. Emang baik, yang gak baik itu orang lain yang beda daerah itu..

Gue ngumpet di dapur itu cukup lama, biar kata sebentar juga tetep kerasanya lama. Temen gue yang pingsan masih lemes, di situ cuma ada 5 cowok, termasuk Thossan. Temen gue ngambil pisau dari rak piring di sana, ada 2 pisau daging yang masih baru, dia kasih ke temen yang jaga pintu. Pisaunya mengkilap banget, gue gak bisa bayangin gimana dia bakal jadi kotor kena darah orang. Gue terus berdoa, berdoa sekhusyuk-khusyuknya yang gue bisa, gue gak bisa wushu atau bela diri apapun yang pakai pedang. Kalau pun mantan atlet Taekwondo, gue gak akan menang melawai samurai di tangan orang Timur berbadan tinggi tegap.

Setelah dirasa aman, temen gue nyuruh keluar. Di depan restoran itu berkumpul temen-temen yang lain. Jumlahnya mungkin ratusan, lengkap dengan senjata 'seketemunya'

Sampai di luar gue langsung disuruh naik motor, katanya mau ke tempat aman. Sampai posting ini di publish, gue masih dalam persembunyian. Sejauh ini udah 2x ganti tempat, cowok-cowok temen gue ini begitu mengutamakan keselamatan wanita. Mereka mengantar kita cewek-cewek ke tempat aman, terus ngejagain kita, jaga di luar. Sebagian balik lagi ke tempat pertama buat jemput temen yang lain. Somehow I feel safety but still in anger, kenapa harus berkelahi hanya karena tournamen. Mereka saudara, sama-sama putra-putri kebanggan daerahnya, sama-sama dari Indonesia Timur, dari provinsi yang sama dengan adat istiadat yang sama. Merantau untuk kuliah di pulau Jawa, harusnya mereka sadar mereka harus bersatu. Bukan malah menjadi ancaman untuk satu sama lain.

Sekian posting kali ini, semoga tidak membuat kalian takut bergaul dengan orang Indonesia Timur, buktinya kalau sudah teman, nyawa akan mereka korbankan untuk saling melindungi.
Post a Comment