Sweet beginning 2014

Heyho, buddies!

Ini posting pertama aku di 2014 yah.. Semoga kedepannya aku bisa sering-sering nulis lagi deh kayak dulu; kayak sebelum kuliah, sebelum sibuk studio, dan kayak sebelum ikut komunitas macem-macem. Seandainya kejadian kemarin-kemarin aku tulis semua, mungkin posting blog ini udah nambah ratusan ya. Cuma aku baru bener-bener pengen nulis sekarang.. Bukan apa-apa sih, selain karena emang kangen banget nulis, ada orang yang lalu menyadarkan aku bahwa aku udah jarang banget nulis, katanya dulu hampir tiap kali ditanya lagi apa aku pasti bilang lagi nulis, nulis, dan nulis. Dan itu bener. Ternyata dia sering visit-visit blog ini kalau lagi senggang, dan karena dulu akun Blogger ini aku buat pas lagi bareng dia, aku anggap tulisan pertama di 2014 ini adalah dedikasi aku buat kesetiaan dia, kesetiaan membaca blog ini dari awal kemunculannya.

Selain itu juga ada alesan lain, yang lalu menjadi tema dari postingan ini; aku pengen mengabadikan kisah yang bakal aku ceritain sekarang. Semacam konyol, sih, tapi sayang juga kalau gak diposting. Suatu saat cerita ini bakal jadi bahan renungan kala aku udah bener-bener dewasa dalam menjaga perasaan orang lain, pun akan jadi bahan ketawaan, karena banyak banget hal yang ‘sumpah childish banget!’ atau pas aku mengenangnya aku sontak teriak ‘gila, gue parah banget dulu!’

Here the story begins…

Hari ini, tanggal 7 Januari 2014, aku ada planning buat field trip atau kuliah lapangan tentang kawasan hunian terkonsep dan lokasi yang dipilih dosennya adalah Kota Baru Parahyangan yang notabene memiliki konsep hunian berwawasan pendidikan. Singkat cerita aku pulang field trip sekitar jam 4 sore, sampe rumah langsung mandi, makan dan (rencananya) mau tidur. Tap tap tap tapppppiiiiii… ada notifikasi Direct Message (DM) Twitter masuk ke ponselku, biasanya sih dibiarin aja, paling isinya promote to join Path atau yang nanyain tugas atau yang minta di re-invite PIN. Eh ternyata bukan, DM kali ini isinya sontak bikin aku ketawa, satu sisi gak percaya, satu sisi lagi bahagia. Ya ya iyalah siapa yang gak bahagia ‘mantan’ tetiba ngehubungin buat minta maaf?

Marahan sama mantan atau lawan jenis yang pernah sangat dekat dengan kita memang wajar, tapi orang satu ini aku agak ekstreme juga meranginnya. Gimana enggak coba? Awal perkenalan kita itu waktu pekan ospek SMA, kebetulan kita sama-sama ditempatkan di kelas X-1 (atau entah sudah Tuhan rencanakan gue harus ketemu cowok macem elo!) terus aku inget dia jadi ketua kelas sementara, yang mimpin siswa lain buat mempersiapkan apresiasi seni di akhir ospek nanti. Alhasil setiap hari latihan paduslah aku dan anak-anak X-1 lainnya beserta dia sebagai KM.

Singkat cerita pekan ospek berlalu (X-1 dulu  juara 1 kan ya? Hihi) lalu kita pisah kelas, aku masuk X-7 sedangkan dia tetep X-1. Tapi anehnya kita ketemu lagi di Dekressi (Depot Kreasi Seni Siswa), salah satu ekskul di SMAN 2 Tasikmalaya. Terus kita satu kelompok lagi, disuruh nyanyi lagi dan yang paling aku inget dari dia (sekaligus satu-satunya kenangan) adalah pas dia ngasih kertas, isinya lirik lagu Gaby – Tinggal Kenangan versi bahasa Inggris. (Lo harus percaya gue simpen kertas itu biar pun tulisannya jelek, sampe dia lusuh dan akhirnya sobek tetep gue simpen tauk!) Udah gitu kita ketemu juga di Taekwondo, dan aku baru tahu sejak SMP juga dia ikutan ekskul beladiri ini (big why gak sih dimana-mana ada elonya?!)

Lama makin lama kita makin deket, aku lupa sih percisnya gimana yang pasti kayaknya dulu ada aja bahan buat SMS-an. Lalu sehubungan dengan gossip kedekatan kita makin santer di sekolah, mulailah berdatangan bisik-bisik cuap-cuap chili-chili bala-bala ke telinga aku, ada yang bilang dia beginilah begitulah, suka mainin cewek inilah cewek itulah (Ups!). Tapi aku gak ambil pusing, jujur dulu juga aku gak cuma deket sama dia aja, heheh.

Nah di sini, klimaks terjadi! Pas aku sama dia lagi intens, belangnya dia ketahuan. Gak bisa di sini aku paparin jahatnya dia sama aku kayak gimana, yang pasti karena keblo’onan dia aku sampe musuhan sama sahabat aku sendiri. Parah lho itu sahabat dari SMP padahal...

Intinya dia ‘main belakang’ sama sahabat aku, pas sahabat aku baru diputusin cowoknya dan lagi galau kronis. Ya emang sih, dulu aku juga salah, saking percaya dia itu cowok baik akunya malah yang nyuruh dia buat ke rumah sahabat aku (iya, mereka tetanggaan) dan ngajak sahabat aku jalan biar gak stress-stress banget.

Wuih, pas aku tahu dia serong sama sahabat aku sendiri, aku langsung kalap ngelabrak sahabat aku di depan lab. komputer saat itu juga. Sekarang kalau inget kejadian itu malah pengen ketawa hahaha (ketawa malu maksudnya). Setelah hari itu kayaknya satu sekolah pada takut sama aku, kalo ke kantin ada kakak kelas pasti banyak tanya, kalo kumpul sama temen malah dibangga-bangga (elo sih gara-garanya!) Anehnya justru dari situ malah makin banyak yang pro sama aku, karena ternyata gak cuma satu-dua cewek korban keganasan dia di SMA yang dulunya pernah se-SMP, se-Taekwondo atau sepermainan dia. Halah.
Balik lagi ke DM, aku bales DM dia dengan santai. Sumpah aku gak ada dendam sama sekali meskipun pernah sangat ngemusuhin dia. Dulu tuh saking pengen bikin dia gak betah di sekolah, syukur-syukur kalo pindah, aku sampe bikin group anti dia di Friendster, sekalian aku pakein foto dia yang udah aku edit pake tanda silang merah. Ajaibnya group haters dia yang aku ciptain dulu booming banget, bulbo (bulletin board) nya selalu penuh terus sama cibiran-cibiran tentang dia, baik cewek maupun cowok banyak yang nulis di situ (parah kan, itu saking banyaknya orang yang dendam sama lo).

Tapi tapi tapi, sekarang satu episode dalam kehidupan itu menjadi pelajaran penting, aku tahu dulu aku pantes dia jahatin karena waktu itu aku juga jahat sama cowok lain, aku jadi tahu aku gak boleh terlalu percaya sama orang sekalipun dia sahabat dari SMP. Dulu aku gak kepikiran mau akur kayak gini, tapi toh jauh hari sebelum dia follow Twitter aku dan aku follback, emang udah gak tersisa amarah sedikit pun.. Toh habis dari dia aku tetep gonta-ganti lagi kok hahahaha *ditimpuk*
So, blog reader, kalau kamu tidak bisa memafkan dalam waktu singkat, biarlah waktu itu sendiri yang akan menyelesaikan amarahmu. Aku dan dia perlu 5 tahun sampai akhirnya bisa ngobrol di WhatsApp dengan biasa tanpa unek-unek chili-chili bala-bala lagi. Kamu pun bisa memafkan, atau lebih baik minta maaf duluan, asal kamu yakin kamu sudah ikhlas dengan apa yang dia perbuat sama kamu. Sekarang kita lagi asyik tukar cerita, bahwasannya terlepas dari peperangan itu Tuhan melihat, Tuhan tahu mana yang salah dan yang benar. Dan kita (atau lebih tepatnya 'kami') sudah sama-sama merasakan karma dari apa yang pernah kami lakukan dengan super enjoy ke mantan-mantan kami tanpa peduli apa yang mereka rasakan..
By the way sebelumnya, waktu bulan puasa tahun 2013 lalu, aku sengaja cari kontak sahabat aku yang dulu aku labrak itu, aku invite PIN BBM nya dan langsung minta maaf. Yah.. dia gak se-welcome yang aku harapkan, sih.. Mungkin masih jengkel juga kalau inget aku nyuruh dia keluar jam lab. komputer cuma buat aku bentak-bentak. Tapi setidaknya aku bangga aku sudah berani minta maaf, sebelumnya mah boro-boroooo seorang Isma mau ngaku salah!


Fyn: “Oh iya kamu belum UAS ya, Ma? Aku tinggal 2 hari lagi nih UAS-nya.. Doain ya, Ma. Aku insya Allah balik Indo tanggal 18 ini pas kamu lagi UAS. Sing sukses nyak UAS-na..”
Gue: “Idiiiih siapa elo minta-minta doa dari gue, mahal! Indo tuh gak spesifik yah jadi Indi aja kan balik ke Indihiang juga akhirnya, Papua sono juga masih Indo kelesssss.”

NB: Kemarin gue balik Tasik, terus nemu kertas ini (lagi) di mading kamar, tepat di samping kertas koran yang memuat berita tentang mantan gue yang meninggal kecelakaan. Gila yah udah lusuh dan kusam banget kertas-kertas di mading itu, warnanya aja sampe berubah kekuningan, plus ada coret-coretan usil "Maya Isma" yang ditulis sama temen gue si Mira pas lagi di kelas. Ya ampun kurang setia apa coba yaaaa masih nyimpen yang kek ginian hihi.

Post a Comment