Ngomong-ngomong soal kuliah...

-->
Hallo, Blog! I feel so looooooong time no talk to you :*
Terakhir kali gue posting di blog ini tanggal 14 Februari lalu (itu pun cuman posting pendek tentang gue dan Valentine day gue yang hambar), dan sekarang udah tanggal 14 Maret, berarti genap sebulan ini blog nganggur. Sebenernya, sih, banyak hal yang pengen gue ceritain di sini, tapi apa daya, angan hanya sebatas angan, status sebagai mahasiswa ternyata gak bikin gue punya banyak jeda dan waktu luang buat ngurus blog dan nulis ngalor-ngidul kayak dulu (padahal kuliahnya gak sibuk-sibuk amat, sih! Hehe). Ngomong-ngomong tentang status 'mahasiswa', belakangan ini gue mulai ngerasa risih banget banget banget dah sama yang namanya jadwal perkuliahan semester 2, bayangin deh mana ada hari gini jam kuliah full alias pul dari Senin sampe Sabtu?! Udah gitu dari 6 hari kuliah, 5 harinya harus masuk pagi! Jam 7 pagi! Teng! Gak boleh ngaret! Grrrrgh?!! Berasa balik lagi ke zaman SMA! Bedanya pas SMA dulu, kalo telat tinggal lari-lari muter jalan lewat gerbang belakang, beres, dan gak mempengaruhi nilai rapor. Nah kalo kuliah telat, pas masuk kelas diketawain temen sekelas terus ditegur dosen terus ditanya rumah dan alasan kenapa telat, abis ditanya-tanya cus malah disuruh capcus alias gak diizinin mengikuti mata kuliah. Nice day. Seperti kisah nyata temen sekelas gue, Irfan dan Wildan, duo sedjoli yang udah pernah mengecap pahitnya kesiangan.
Hari Sabtu nan cerah di studio Perencanaan Wilayah dan Kota, dimana gue dan hampir 40 mahasiswa lainnya mantengin dosen sambil manggut-manggut nahan kantuk.
Ada suara pintu diketuk *tuk tuk tuk*
Ada suara pintu diketok *tok tok tok*
(sama aja!)
Wildan: Assalamualaikum, Pak, masih boleh masuk, Pak?
Ir. Ari: Wa'alaikumsalam. Jam berapa sekarang?
Wildan: Jam.. Hmm.. Jam setengah sepuluh, Pak.
Ir. Ari: Anda tahu harusnya masuk jam berapa?
Lalu dari balik punggung Wildan nongol si Irfan ikut memberikan kesaksian.
Irfan: Harusnya jam 9, Pak. Maaf.
Ir. Ari: Ya sudah, silahkan tutup pintu dari luar.
Irfan: Apa, Pak?
Tiba-tiba si Wildan yang berdiri di belakang si Irfan masuk ke kelas sambil bilang 'Makasih, Pak'. 'Kayaknya nih anak kupingnya masih tidur', pikir anak sekelas.
Beberapa mahasiswa mulai bisik-bisik atau mungkin kedengerannya kayak cekikikan nahan tawa, sebagian ada yang menegaskan ucapan Ir. Ari ‘Fan, tutup pintu dari luar’, ‘Maksudnya lu diusir, Fan’ dan satu yang lain malah ada yang nyeletuk ‘Wani piro?’, kayaknya sama-sama masih ngantuk.
Ir. Ari: Saya bilang tutup pintu dari luar.
Irfan: Oh, baik, Pak.
Lalu si Irfan dan Wildan keluar kelas, pintu asli ditutup dari luar oleh mereka. Kelas pun hening dan sedikit horor. Tapi belum 5 detik, si Irfan dan Wildan balik lagi masuk kelas sambil celingukan. Gue ikutan bengong sama kayak temen-temen yang lain, gue bingung sebenernya Irfan sama Wildan beneran udah bangun apa belom, sih?! Jangan-jangan dari Dago naik motor sampe Setiabudhi terus masuk ke Gedung A dalam keadaan ngigo lagi!
Irfan: Maaf, Pak.
Ir. Ari: Kenapa lagi?
Irfan: Sudah boleh masuk, Pak?
*$%&$(*%()&(#*
Astaga nagaaaaa, ternyata duo sedjoli ini berpikir kalo mereka disuruh tutup pintu dari luar dulu dan terus ketok lagi dan baru bakal dibolehin masuk alias tutup pintu dari dalem. Sontak mahasiswa satu kelas ketawa ngakak lihat tingkat Irfan sama Wildan yang disinyalir masih dalam keadaan ngantuk berat itu. Mereka berdua pun keluar lagi, menutup pintu dari luar lagi, tapi kali ini gak masuk dan celingukan lagi, naas, niat menuntut ilmu mereka kandas di balik pintu ruang studio. Awalnya gue pikir mereka bakal malu berat dan gak akan masuk pelajaran Kontekling (Konsep Teknologi dan Lingkungan) yang diajar sama Ir. Ari Jatmiko lagi. Tapi toh beberapa menit setelahnya Irfan nge-SMS gue dan beberapa temen kelas lainnya "Urang nitip absen euy" dan Wildan ketahuan pas diusir langsung compose new tweet di Twitter.
Susah memang jadi mahasiswa, banyak hal yang sebenarnya kita tidak mampu lakukan menjadi wajib untuk bisa kita kuasai demi nilai A, demi IPK 4,00 dan demi gelar sarjana, syukur-syukur kalo bisa cum laude. Tapi yakinkan, bagi mereka yang sering kesiangan, males ngerjain tugas, yang menganggap kuliah adalah kegiatan buang-buang waktu, buang-buang uang, atau kegiatan yang hanya dilakukan untuk menyenangkan hati orang tua, kuliah akan menjadi tidak hanya susah, tapi juga pedih. Temen-temen deket gue mengalami hal itu, mayoritas cowok, kalo cuaca mendung dan dingin, mereka lebih memilih tidur di kamar kost, ngopi di warteg atau main PES 2012 sampe kepala pening kelamaan di depan laptop. Gue menjadi saksi yang pura-pura bisu di suatu sore saat IP semester 1 keluar lewat situs resmi fakultas teknik, beberapa dari mereka dapet IP di bawah 3,00, yang lebih miris bahkan ada yang di bawah 2,00 alias Nasakom (nasib satu koma). Raut wajah penyesalan begitu kentara di wajah mereka, dan rasanya pasti pedih, sakit, kecewa dan jelas mengecewakan orang tua mereka. Gue salah satu yang gagal mengejar target, awal kuliah gue tekadkan pengin dapet IP di atas 3,70 biar bisa ngalahin kakak gue yang dapet 3,67 diawal kuliahnya dulu. Yuuuk! Eh, tahunya cuma dapet 3,5 itu pun ada beberapa nilai mata kuliah yang belum keluar. Berarti kemungkinan IP gue turun kalo nilainya B atau bahkan amit-amitnya dapet C. Dan ternyata oooooh fcuk, IP gue setelah semua nilai keluar jadi cuman 3,30! Gara-gara mata kuliah Teknik Presentasi sama Pengantar Perencanaan Wilayah dan Kota dapet B! Ya Alloh bener yah kata orang, kuliah di jurusan Teknik Planologi memang cucaaaaaaaah~
Postingnya dicukupkan sampe di sini dulu ya.. Kalo udah nyangkut-nyangkut ke IP gue jadi suka rada-rada badmood, males ngapa-ngapain gini. Bye bye, blog reader!
NB: Gara-gara baca buku Catatan Mahasiswa Gila!-nya bang Adhitya Mulya gue jadi terinspirasi buat bikin posting tentang 'kuliah dan perkuliahan' gue sendiri. Sekian dan Terimakasih.




Post a Comment