anggap kita orang setia dan mari kita bicara tentang kesetiaan


Beginilah hexogenic, hexa extra organic of inteligent class, setiap hari akan ada spectrum dan gradient warna baru yang menorehnya. Seperti hari Jum'at lalu (March 5th, 2011), hari terakhir sekolah sebelum Ujian Sekolah (US) Senin depan, emang sih andai kata gak ada US pasti minggu ini akan lebih perfect dengan weekend yang lebih panjang alias long weekend, hihi. Tadinya hari itu gue gak akan sekolah, udah gak ada mood-moodnya apalagi kalo inget musti bersih-bersihin kelas, huah, males. Tapi apa mau dikata, toh ada LKS yang masih sisa dan belum dilempar ke meja guru!
Pagi cerah itu gue, pet, urel, kancil, cumi, ahmed, mira, hana, vfun, iman dan beberapa temen deket gue di kelas yang tergabung dalam BFF alias Best Friends Forever bergumul-gumul di meja gue yang kedapetan giliran paling belakang hari itu. Kesemuanya lagi ngerjain sisa-sisa LKS saat gue yang lagi update twitter dan facebook nyeletuk bilang "Eh, lihat deh ada nama FB yang sama percis sama gue! Beda marga doang!", emang bener, blog, udah beberapa hari ini gue terus ngevisit satu profile di FB yang namanya sama banget sama gue, dan kayaknya yang punya nama gini di FB Indonesia cuma gue sama dia doang ya, ~(´▽`)~ hihihi~ Selanjutnya temen-temen gue nyaranin buat lihat info si kakak ini (gue panggil kakak aja ya, takutnya dia baca posting ini), disana tertera bahwa si kakak ini alumni Triban tahun 2007! Wah, beda 4 tahunan ya sama gue, orangnya cantik lho, blog, pakai jilbab lagi, hebat lagi tuh si kakaknya anak Triban. Di info FB nya juga nunjukin si kakak ini kuliah di Unpad jurusan HI alias Hubungan International! Bener-bener deh gue pengen banget kayak si kakak FB ini, hebat!
Cerita di atas ini emang cuma intermezo, gue yang terlalut dengan rasa penasaran gue mencoba berangan-angan gimana rasanya nanti kalo gue masuk HI Unpad dan ketemu sama si kakak FB ini, malu kali gue pernah gossipin dia sama temen-temen kelas, hehehe. Lalu entah bagaimana awalnya (asli gue lupa), tiba-tiba obrolan kita beralih dari obral-obrol ringan seputar LKS menjadi kisah kasih tentang keseriusan kita dengan pasangan kita masing-masing. Kalo gak salah ya, blog, awalnya kita ganti topik tuh pas gue lihat info si kakak FB (kok namanya jadi kakak FB? ¬_¬), gue lihat relationshipnya yang terhubung dengan seorang pria yang ternyata anak ITB! Asli nih cewek udah cantik ya mujur ya pinter ya cowoknya kece, how perfect her life! Nah terus dari sana gue bilang ke anak-anak “Ntar juga gue gini, lho! Gue anak ITB nah cowok gue anak Widyatama hahahaha” gue ketawa sekenanya sementara salah satu temen gue yang rada ‘kolot’ ngomongnya, sebut aja si vfun, bilang “Ih kalo udah gede cinta tuh bukan buat ajang pamer, sekarang tuh gue lagi nyari yang bener-bener serius”, emang iya sih yang tadi gue celetukin cuma bercanda aja dan sebenernya omongan si vfun tadi itu udah pernah terlintas di benak gue dan sedang dalam proses pengaplikasian dalam diri gue sendiri…
Lalu saat bersamaa gue mulai menyadari perbedaan atmosfer temen-temen deket gue yang selama dua tahun ini mewarnai hari-hari gue, mereka jadi dewasa, bocah-bocah tengil yang dulu hobinya hunting foto sekitar sekolahan sama gue kini berubah pesat menjadi calon-calon ksatria berkuda putih, atau bahkan berkuda Hiffogrift yang gue pikir terlalu konyol untuk dianggap sebuah kesombongan belaka, mereka, yang cowok atau ceweknya juga, sama-sama setuju kalau kita yang udah duduk di kelas XII ini sudah harus serius menjalin hubungan sama orang yang kita anggap tepat, jangan lagi ada namanya pamer pacar, jangan lagi saling egois apalagi ada system balas dendam dalam hubungan. Sebenernya jauh-jauh hari sebelumnya gue udah berpikiran kolot kayak gini, seperti yang tadi gue bilang, tinggal nunggu proses, maka jadilah seorang Isma menjadi wanita sejati…
Ada lagi temen gue, namanya si urel, katanya “Gue emang gini adanya, tapi gini-gini juga gue pengen dapet cewek yang baik, mulai sekarang deh udah gue rubah tuh cewek gue jadi cewek berjilbab biar gue semakin yakin jadiin dia pendamping hidup hahaha”, “Iyalah rel emang mustinya yang jadi imam kan elo, gue juga biar asalnya bejat gini gue udah mulai ngefilter-filter siapa yang buat gue cocok jadi pendamping, meskipun tiba-tiba gue berasa jadi cewek matre karena sekarang factor financial naik peringkat tuh hehehehe” gue nyeletuk mengundang tawa anak-anak dan siswa lain yang kebetulan lewat pesugihan kita di belakang kelas. “Lah itu tahu kan, serius dari sekarang banyak untungnya tahu, gue juga lagi nyari cewe yang sepikiran sama elu, ma, gue pengen cewe yang sama-sama udah mikir dewasa, gak bercanda-bercanda lagi kayak elu yang kemaren-kemaren” si kolot ngomong lagi, dan pikiran gue pun terbang ke luar kota, ada sepupu gue di Bandung namanya Vina, sulit dipercaya sepupu gue yang sebegitu supel dan playgirl nya bisa setia selama 9 tahun!! Dari kisahnya yang santer terdengar kemana-mana, konon dia pacaran dari pas pertama ospek kuliah sampai sekarang udah jadi sarjana dan kerja tetap, hebat ya! Kerennya lagi rencananya mereka bakal married tahun ini, yeee nanti gue jadi pager ayu!
Hawa gak nyaman terasa dari arah kanan gue, bener aja, tiba-tiba si kancil iseng bilang “Heh, inget gak pas si Isma ke GOR lihat O2SN dua balik sama dua orang yang beda?! Hahaha kocak tuh lihat yang pertama, siapa sih? Kayak yang gak bisa ngomong gitu ya hahaha kocak asli tuh!”, “Apaan sih, cil, yang mana? Yang ganteng? Kenalin tuh namanya Riky Harun hahaha” gue timpalin kayak gitu aja, kepalang ngakak anak-anak juga, bikin malu aja nih si kancil?! ƪ(¬_¬")
Terus gue bilang gini, “Nih ya, kata mami gue juga meskipun cintanya segede gunung Everest percuma kalo kantong kering, emangnya bisa makan pake cinta? Emangnya belanja sama nyekolahin anak bisa pake cinta? Menikah itu ibadah, yang penting ikhlas, cinta mah bisa nyusul kalo sering-sering barengan”, anak-anak ngasih tanggepan berbeda tentang pepatah dari nyokap gue meski pun kebanyakan ngangguk-ngangguk tanda setuju. Kadang gue beruntung dilahirkan jadi cewe, karena setidaknya gue gak perlu terlalu memforsir diri gue untuk bisa lebih dari cewe lain dan nyari nafkah sampai harus banting tulang. Gue cukup menuntut ilmu semampunya dan kerja seperlunya dengan tetap menjaga penampilan dan kesehatan fisik gue karena tugas terbesar cewe emang buat melahirkan, kan? Makanya harus sehat.
Saat seperti ini rasanya gue pengen bilang sama anak-anak kalau gue masih bingung antara dua pilihan dari hati dan dari keluarga, tapi kayaknya waktu gak akan cukup buat jelasin bahkan seperempat dari kebingungan gue itu, yang bisa gue bilang sama mereka cuman saat ini gue ngarasa udah nemu yang cocok banget dan gak segan gue bilang nama lengkap dan alamat rumahnya –gak penting, tapi untungnya mereka udah pada kenal, hihi— dia yang bisa mendewasakan gue, dia bisa mengayomi gue dan meski umur gue dan dia cuma terpaut dua tahunan, dia berasa dewa gue dalam segala hal tentang cinta yang tulus dan tidak menuntut. Gue gak tahu Tuhan nambahin unsur apa dalam penciptaannya, yang jelas dia selalu terlihat benar di mata gue, dia terlihat sempurna di setiap penampilannya di depan atau di omongan orang sama gue. Yah, semoga Tuhan memberikan pengabulan atas doa-doa gue dan atas doa-doa orang yang gue sayang…
Waktu berjam-jam habis sudah gue dan anak-anak lewatin, gak kerasa dari sekitar jam 7 pagi sampe jam 12-an gue sama anak-anak bergumul di bangku belakang. Kesimpulannya, hari ini kita sepakat deh buat ngejalanin hubungan sama pasangan kita masing-masing secara serius dan kontinyu, meskipun beberapa dari kita ada yang masih suka keinget mantannya (terutama si kolot yang selalu inget kisah percobaan bunuh diri yang dilakukan mantan pacarnya dulu demi dia, haha gue suka ngakak gak jelas kalo inget kisah ini), tapi gue yang pernah ngerasain jadi mereka cuma bisa bilang, “Asal kalian tahu dia baik-baik aja, anggap itu petunjuk dari Tuhan biar kalian gak usah khawatirin dia, that’s enough!
Gak ada kumpul-kumpul tanpa foto-foto, cekidot nih foto kita kalo lagi ngmpul-ngmpul:









Segini dulu ah, kayaknya kebanyakan (maklum emang hobi kita cuma foto-foto)
Post a Comment